sejenak berfikir

9:13 AM

~Assalamualaikum~
Sentiasa mendoakan kalian dari kejauhan 

Terima kasih  kak Dr.Izzati sudi melayan saya semalam hik2

Alhamdulillah, hari ini dah masuk bulan Rejab (3 jun 2011-1 Rejab 1432) bersama-samalah kita manfaatkan kelebihan bulan Rejab ini,insyaAllah ^^, Alhamdulillah, bagi kalian yang berpuasa pada hari ini diucapkan selamat berpuasa dengan penuh ikhlas dan sabar, semoga Allah sentiasa merahmati hamba-hamba-Nya yang inginkan Keredhaan dari-Nya insyaAllah. Nak bawa anda berfikir sejenak dan bersama-sama menghayati kisah ini, semoga ada manfaatnya untuk kalian ^^,

Seorang guru agama sering bermain-main dengan seekor burung tiong yang tinggal dianjung rumah guru itu sejak kecil dan amat jinak dengannya. Selepas terbang mencari makan, burung itu akan kembali ke anjung rumah guru itu. Waktu yang terluang, guru itu akan bermain-main dengan burung itu. Guru itu selalu menyebut kalimah syahadah dan akan diikuti oleh burung itu. 

Guru terhibur dengan gelagat dan kepetahan burung itu mengucapkan kalimah syahadah itu. Pada suatu hari, ketika sedang asyik mendengar burung mengulangi kalimah syahadah, guru itu terlelap. Sedang dalam masa yang sama, seekor kucing sedang mengendap dan menunggu masa untuk menangkap burung itu. Ketika guru itu terlelap, si kucing telah mengambil kesempatan untuk menerkam burung itu. Guru terkejut mendengar bunyi bising burung tiong yang kesakitan digigit, guru bangun dan menghalau kucing itu. 

Guru cuba menyelamatkan burung itu dari menjadi santapan kucing itu, malangnya burung tiong itu telah lemah akibat digigit kucing tadi. Burung itu mengerang kesakitan dipangkuan guru itu sehinggalah burung itu terdiam, tanda nyawanya telah tercabut disebabkan oleh gigitan kucing tadi. Dengan rasa sedih, guru menanam burung itu, dia telah kehilangan burung tiong yang selalu menjadi penghibur hatinya selepas penat mengajar.

Sejak kematian burung tiong itu, guru itu selalu diam dan termenung hingga menimbulkan tanda tanya pada anak-anak muridnya. Anak-anak muridnya datang bertanyakan kenapakah guru itu termenung begitu sekali setelah kematian burung tiongnya itu. “apakah guru terlalu sayangkan burung itu hingga menyebabkan guru bersedih sebegini rupa?” Tanya salah seorang anak murid guru itu. Jawab guru itu, kesedihannya terhadap kematian burung tiong itu tidaklah membawa dia termenung sebegitu rupa. Tetapi menurutnya, beliau memikirkan iktibar dari kisah burung itu yang membuat dia sering berfikir betapa burung itu mampu berkata syahadah dengan baik selalu walau tidak memahami apa yang disebutkannya itu. 

“Cuba kalian bayangkan, burung itu saban hari dimulutnya sering mengucapkan kalimah syahadah yang telah diajarkan padanya..” “tetapi disaat-saat kematiannya, dia hanya mengerang kesakitan dan tidakpun menyebut kalimah syahadah yang selalu di ucapkan sewaktu hidupnya..” “dari peristiwa itu saya terfikir, apakah saya juga akan begitu disaat-saat sakaratul maut nanti..??” 

“walaupun saya sering mengajarkan kalian ilmu ..Al-quran, kita sering beribadah, tetapi saya amat takut tidak boleh mengucap ketika itu nanti..” “apakah saya mampu menahan sakitnya sakaratul maut hingga lupa mengucap kalimah syahadah disaat-saat akhir hidup saya nanti..??” barulah anak-anak muridnya tahu kenapa guru mereka sering termenung selepas kematian burung tiongnya itu. 

saya terfikir, Jika guru yang banyak ilmu dan amalan risau akan tibanya sakaratul maut..cuba fikirkan bagaimana kita?? :(


Firman Allah SWT maksudnya: “Wahai manusia, kamulah yang berkehendak kepada Allah, dan Allah, Dialah Yang Maha Kaya (tidak memerlukan sesuatu) lagi Maha Terpuji.” – Fathir : 15 

P/s: Mohon kemaafan kepada mereka yang mungkin tanpa saya duga, saya telah melukakan hati kalian. Saya cuma insan biasa yang tidak lari dari melakukan kesilapan mahupun kesalahan. Hanya doa mampu mengiringi kalian..

You Might Also Like

7 comments

  1. benar,dalam maksud yg ingin nazihah sampaikan..moga tiba saat ajal menjemput,takkan lupa dengan kalimah syahadah yg ada..kerana terlalu leka dgn kata2 yg sia2 selalu diucapkan..

    ReplyDelete
  2. insyaAllah, mohon taufik dan hidayah Allah, semua itu dari iradat Allah jua

    ReplyDelete
  3. seronok baca post ni.. post yg lain pun srnk.. :)
    saya suka..
    sedih pun ada..

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, terima kasih anda sekalian^^, sudi singgah dan komen^^, moga beroleh manfaat..^^,

    ReplyDelete
  5. style nya box biru boleh zoom2 tu..ajar la...

    hehehe...

    ReplyDelete