Izin aku lafazkan

12:10 PM

~Assalamualaikum~ 
Sentiasa mendoakan kalian dari kejauhan

Hidup ini umpama menunggang basikal
kalau tak dikayuh takkan basikal itu akan bergerak.

Di Sinilah kita merancang dan bertindak memerah fikiran dan melerai masalah. Namun kita tetap manusia, tenaga kita tak ke mana, fikiran kita ada batasannya. Tindakan kita ada sempadannya.

Di Sinilah kita berfikir dan bekerja, namun kita tetap lemah, hanya bersandar pada Tuhan. Kita pastinya akan gagah selagi kita terasa lemah. Selama kita tunduk dan menyerah. Pada kehendak dan kudrat-Nya.

note: lirik lagu inteam (disinilah kita).

Manis bicara indah tutur kata, tak seindah rupa pengertiannya, lembutnya lidah mengata nista. Lidah yang tiada bertulang mengadu domba serta memfitnah sesama saudara. 

Terkadang aku berfikir sendirian, perlukah amarahku dibiar terus menyala membakar membara dengan rasa bangga mencela mereka dengan kata-kata. 

Kata ibarat pedang, yang tajamnya bisa membunuh lawan. Kata-kata yang berhikmah menyedarkan kita. Kata madah pujangga bisa menjadi pedoman manusia.

Jagalah bahasa kata kita, jangan disalah guna. Yang merah itu saga, yang kurik itu kendi. yang indah itu bahasa, yang cantik budi pekerti. 

Terkadang aku mentaksir manusia, kurniaan Tuhan telah banyak dikhianati, mencerca, menghina, dustanya bicara menyusun nista dengan kata-kata. 

Terlajak perahu masih boleh diundur lagi, terlajak kata buruk padahnya, terlajak perahu masih boleh diundur lagi. Terlajak kata hilang percaya. Hilang percaya...

note: lirik lagu inteam (bicara kata)

p/s: Siapalah saya untuk berkata tetapi bukankah Allah telah berfirman bahawa semua manusia itu berada di dalam kerugian, melainkan mereka yang berpesan-pesan dengan kebaikan? Jangan melihat pada siapa yang bercakap tapi lihatlah pada apa yang diperkatakan.

You Might Also Like

6 comments

  1. Jangan mencari keburukan semata..
    Jangan hanya mengata nista..
    Dakwah itu hikmah bicara..
    Mendekatkan manusia kepada Pencipta..

    ReplyDelete
  2. Assalamualaikum wbt
    Rasulullah saw bersabda,`Ingat2lah sesungguhnya roda Islam sentiasa berpusing . Maka hendaklah mengikut peredaran dimana2 jua ia berpusing (atas dan bawah)...Riwayat Abu Daud
    Dlm keadaan sistem sktg yang tidak begitu membela utk menegakkan kebenaran, adalah lebih baik kita ikut cara Rasulullah saw berdakwah semasa di Mekah. Ketika itu, turunnya banyak ayat2 yang menyuruh kita menasihati dan cakap yang baik2. Tugas kita hanya menyampaikan sahaja dan terpulanglah kpd Allah SWT membukakan hidayahNya. Dalam pada itu, janganlah kita bersedih atas kata2 nista krn itu merupakan sunatullah yang dialami oleh para anbiya`. Jadi hendaklah kita bersabar atas kata2 mrk dan jauhkanlah dgn cara paling baik! Surah AlMuzammil:10-11وَٱصۡبِرۡ عَلَىٰ مَا يَقُولُونَ وَٱهۡجُرۡهُمۡ هَجۡرً۬ا جَمِيلاً۬ (١٠) وَذَرۡنِى وَٱلۡمُكَذِّبِينَ أُوْلِى ٱلنَّعۡمَةِ وَمَهِّلۡهُمۡ قَلِيلاً ) Dan bersabarlah terhadap apa yang mereka ucapkan dan jauhilah mereka dengan cara yang baik. (10) Dan biarkanlah Aku [saja] bertindak terhadap orang-orang yang mendustakan itu, orang-orang yang mempunyai kemewahan dan beri tangguhlah mereka barang sebentar.
    Hatta Nabi Musa a.s. bila berhadapan dgn Fir`aun, Allah SWT menyuruhnya berkata dgn lemah-lembut (krn masa itu tiada kekuatan) apatah lagi org skrg ni, tidaklah sekejam Firaun.
    Surah Toha:44فَقُولَا لَهُ ۥ قَوۡلاً۬ لَّيِّنً۬ا لَّعَلَّهُ ۥ يَتَذَكَّرُ أَوۡ يَخۡشَىٰ Kemudian hendaklah kamu berkata kepadanya, dengan kata-kata yang lemah-lembut, semoga dia beringat atau takut.
    Begitu juga, ketika dlm keadaan Rasulullah saw dan para sahabat dipulau dari segi politik, ekonomi dan sosial ketika di Mekah, ada diantara mendesak menyuruh lakukan bantahan dan demonstrasi maka turun ayat menyata laranganya, Surah AnNisa`:77أَلَمۡ تَرَ إِلَى ٱلَّذِينَ قِيلَ لَهُمۡ كُفُّوٓاْ أَيۡدِيَكُمۡ وَأَقِيمُواْ ٱلصَّلَوٰةَ وَءَاتُواْ ٱلزَّكَوٰةَ فَلَمَّا كُتِبَ عَلَيۡہِمُ ٱلۡقِتَالُ إِذَا فَرِيقٌ۬ مِّنۡہُمۡ يَخۡشَوۡنَ ٱلنَّاسَ كَخَشۡيَةِ ٱللَّهِ أَوۡ أَشَدَّ خَشۡيَةً۬‌ۚ Tidakkah engkau (hairan) melihat (wahai Muhammad), akan orang-orang yang (pernah) dikatakan kepada mereka: Tahanlah tangan kamu (daripada bertindak melancarkan perang yang belum diizinkan) dan dirikanlah sembahyang serta berikanlah zakat. (Mereka meminta juga hendak berperang), kemudian apabila mereka diperintahkan berperang, tiba-tiba sepuak di antara mereka merasa gerun kepada manusia sama seperti mereka merasa gerun kepada (azab) Allah atau lebih gerun lagi. Wallahualam.

    ReplyDelete
  3. Ustazah tajnur dan Akh fuad ansari-->waalaikumsalam wbt..

    Alhamdulillah,terima kasih sudi berkongsi kata.saya amat hargai.moga hati tetap istiqamah,inshaAllah ameen.

    moga Allah memberkati kebaikan ustazah Tajnur dan Akh Fuad,inshaAllah ameen ya rabbal a'lamin.

    ReplyDelete
  4. terima kasih pd entri nazihah dan juga komen yg diberikan...pengisian dan perkongsian yg baik...

    ReplyDelete
  5. Akh aiEzAlhamdulillah..

    terima kasih akh Aiez,lamanya akh tak dtg sini kn =)

    ReplyDelete
  6. Sama2 nazihah,err yup...hee..;)

    ReplyDelete